Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
BANK
Beranda / Berita / Dunia / Rekaman Jasad Khashoggi Dalam Koper Beredar

Rekaman Jasad Khashoggi Dalam Koper Beredar

Rabu, 02 Januari 2019 07:10 WIB


DIALEKSIS.COM | Ankara - Rekaman video yang bocor ke media Turki menunjukkan tim pembunuh Saudi di Istanbul membawa tas-tas yang kabarnya berisi jasad jurnalis Jamal Khashoggi, yang pembunuhannya memicu kecaman internasional dan membahayakan hubungan kerajaan dengan sekutu Baratnya. 

Video itu memperlihatkan kedatangan beberapa anggota tim di kediaman konsul jenderal Saudi di Istanbul pada hari Khashoggi terbunuh di dalam konsulat Saudi, beberapa ratus meter dari kediaman itu.

Salah satu anggota tim terkena terlihat membawa tas, yang menurut media Turki, mungkin berisi bagian tubuh wartawan, yang adalah seorang kritikus Pangeran Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, juga dikenal sebagai MBS.

Khashoggi memasuki konsulat Saudi pada 2 Oktober untuk mendapatkan dokumen yang menyatakan dia menceraikan mantan istrinya sehingga dia bisa menikah lagi. Dia terbunuh dan terpotong-potong di dalam konsulat, dalam apa yang disebut Turki sebagai "pembunuhan berencana" yang dirancang oleh pemerintah Saudi.

Para pejabat Saudi telah membantah klaim itu, bersikeras Khashoggi tewas dalam "operasi jahat", setelah awalnya mengklaim ia telah meninggalkan gedung sebelum menghilang.

Turki mengatakan pembunuhan itu diperintahkan pada tingkat tertinggi kepemimpinan Saudi, menyiratkan Pangeran Mohammed berada di balik pembunuhan itu. Kerajaan telah mempertahankan MBS tidak memiliki pengetahuan tentang pembunuhan itu.

Pemerintah Saudi bulan lalu meminta hukuman mati untuk lima tersangka yang tidak disebutkan namanya dalam pembunuhan Khashoggi, sementara 11 tersangka didakwa dan dirujuk ke pengadilan.

Sinem Koseoglu dari Al Jazeera, yang meliput dari Istanbul, mengatakan video itu pertama kali ditayangkan di saluran berita Turki A Haber, yang mengambil sumber rekaman melalui Ferhat Unlu, seorang jurnalis dengan unit investigasi surat kabar Daily Sabah.

Publikasi ini dikenal karena kedekatannya dengan intelijen Turki dan di masa lalu telah melaporkan serangkaian kebocoran dari penyelidikan Turki terhadap pembunuhan Khashoggi.

Wartawan baru-baru ini merilis buku yang ditulis bersama tentang pembunuhan, berjudul Diplomatic Atrocity: The Dark Secrets of Khashoggi Murder.

"Wartawan itu mengatakan tidak ada bukti bahwa barang bawaan yang dibawa oleh tim pembunuh diambil dari kediaman konsul. Karena itu, kami menghadapi pertanyaan baru," Koseoglu melaporkan pada Minggu malam.

"Kediaman konsul jenderal digeledah, tetapi ada sebuah sumur di mana Saudi tidak membiarkan para penyelidik Turki mencari dengan baik. Foto-foto baru ini telah mengubah arah penyelidikan," tambah Koseoglu.

Khalil Jahshan, direktur eksekutif Arab Center Washington, DC, menyebut perilisan video itu "sangat signifikan".

"Itu menambah lapisan kerumitan pada penyelidikan yang berlanjut dalam pembunuhan Khashoggi, dalam arti bahwa ada satu pertanyaan penting yang tersisa: di mana mayatnya?" katanya pada Al Jazeera.

"Sekarang kami memiliki bukti langsung yang menunjukkan bahwa sebuah van meninggalkan gedung kantor konsulat, pergi ke rumah konsul jenderal terdekat, dan Anda melihat staf atau anggota tim pembunuh menurunkan kantong mayat atau sejenisnya. Jadi, ia meninggalkan kesan bahwa tubuh Khashoggi berakhir di kediaman konsuler dan itulah yang seharusnya menjadi fokus penyelidikan, apa yang terjadi di sana. "

Pada hari Minggu malam, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu melakukan panggilan telepon dengan Adel al-Jubeir, mantan menteri luar negeri Arab Saudi dan menteri negara saat ini yang bertanggung jawab atas urusan luar negeri. Belum jelas apa yang dibahas selama pembicaraan.

Pekan lalu, Raja Saudi Salman menggantikan Jubeir dengan Ibrahim al-Assaf, mantan menteri keuangan, dalam perombakan kabinet pertama sejak pembunuhan Khashoggi.

"Kemungkinan besar, pihak Saudi akan berharap bahwa perombakan kabinet baru-baru ini mengakhiri kasus ini dan membebaskan Arab Saudi dari tekanan ini oleh Turki dan masyarakat internasional mencari beberapa jawaban - tetapi jelas menilai dari foto-foto ini dan menilai dari buku baru yang dirilis hanya beberapa hari yang lalu di Turki ... bahwa kasus ini tidak hilang, menyeret kabinet atau tidak menyeret kabinet, "kata Jahshan.

"Arab Saudi perlu berterus terang, perlu menjelaskan proses hukum, perlu membuktikan bahwa orang-orang yang telah diberhentikan dari jabatannya karena implikasi mereka dalam kejahatan ini sebenarnya telah ditangkap dan sedang didakwa dengan tuduhan pembunuhan."

Pihak berwenang Saudi mengatakan bahwa semua anggota pasukan pembunuh ditangkap setelah kembali ke kerajaan itu, tetapi buku yang baru-baru ini dikeluarkan mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Salah al-Tubaigy, dokter forensik yang diduga memenggal tubuh Khashoggi, lolos dari tindakan apa pun.

Sebaliknya, buku itu mengatakan, otoritas Saudi memintanya untuk menghilang dari pusat perhatian, dan Tubaigy sekarang tinggal di sebuah vila di Jeddah bersama keluarganya.

Editor :
Jaka Rasyid

Prof. Dr. Cornelis Lay, M.A (kamaruddin)
Komentar Anda