Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Qatar Berusaha Meredakan Ketegangan Iran-AS di Teluk

Qatar Berusaha Meredakan Ketegangan Iran-AS di Teluk

Kamis, 16 Mei 2019 19:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani, Menteri Luar Negeri Qatar berkunjung ke Iran dalam rangka diskusi krisis Iran-AS. (Foto: Reuters)


DIALEKSIS.COM | Qatar - Menteri luar negeri Qatar telah mengadakan pembicaraan dengan timpalannya dari Iran dalam beberapa hari terakhir di Teheran yang bertujuan untuk meredakan ketegangan yang meningkat di Teluk, kata satu sumber kepada Al Jazeera.

Tujuan kunjungan itu adalah untuk membuka jalan baru untuk menyelesaikan krisis yang berkembang antara Iran dan Amerika Serikat dan meredakan situasi yang bergejolak, kata sumber yang sangat akrab dengan rincian perjalanan itu.

"Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al Thani telah mengunjungi Iran dalam beberapa hari terakhir dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Iran Mohammed Javad Zarif di Teheran," katanya.

Sumber itu tidak mengatakan apakah Sheikh Mohammed bertemu dengan Presiden Iran Hassan Rouhani, tetapi menegaskan bahwa Amerika Serikat mengetahui kunjungan itu sebelumnya.

Sumber itu tidak tahu apakah menteri luar negeri Qatar membawa pesan dari Amerika.

Amerika Serikat baru-baru ini mengerahkan kelompok serangan kapal induk dan pembom B-52 ke Teluk dengan menyebut "ancaman" dari pasukan Iran. Teheran menuduh Washington melakukan "perang psikologis".

Washington menerapkan sanksi baru terhadap Iran setelah menarik keluar perjanjian nuklir penting yang melibatkan Teheran dan kekuatan dunia, yang mengekang program senjata atom Republik Islam itu dengan imbalan bantuan sanksi.

AS bulan lalu juga masuk daftar hitam Pengawal Revolusi Iran sebagai 'kelompok teroris'.

Iran dengan cepat menjuluki Amerika Serikat sebagai "negara sponsor terorisme" dan menunjuk Komando Sentral AS dan pasukannya sebagai "kelompok teroris".

Iran mengumumkan pada hari Rabu bahwa secara resmi menghentikan beberapa komitmen berdasarkan perjanjian nuklir 2015 setelah perintah dari dewan keamanan nasionalnya, kantor berita ISNA melaporkan.

Pekan lalu, Iran memberi tahu China, Prancis, Jerman, Rusia, dan Inggris mengenai keputusannya untuk menghentikan beberapa komitmen berdasarkan perjanjian nuklir, setahun setelah Amerika Serikat secara sepihak menarik diri dari perjanjian itu dan menerapkan kembali sanksi.

Di bawah kesepakatan nuklir, Teheran diizinkan untuk memproduksi uranium yang diperkaya rendah dengan batas 300kg, dan menghasilkan air berat dengan cadangan sekitar 130 ton.

Teheran dapat mengirimkan jumlah berlebih ke luar negeri untuk disimpan atau dijual.

Seorang pejabat di badan energi atom negara itu mengatakan kepada ISNA bahwa Iran tidak memiliki batasan mulai sekarang untuk produksi uranium yang diperkaya dan air yang berat.

Langkah-langkah awal Iran tampaknya belum melanggar kesepakatan nuklir. Namun Iran telah memperingatkan kecuali kekuatan dunia melindungi ekonominya dari sanksi AS dalam waktu 60 hari, Iran akan mulai memperkaya uranium di tingkat yang lebih tinggi.

Dalam pidato yang disiarkan di televisi nasional pada 8 Mei, Rouhani mengatakan Iran ingin menegosiasikan persyaratan baru dengan mitra yang tersisa dalam kesepakatan itu, tetapi mengakui situasinya sangat buruk.

"Kami merasa bahwa kesepakatan nuklir membutuhkan operasi dan pil penawar rasa sakit tahun lalu tidak efektif," kata Rouhani. "Operasi ini untuk menyelamatkan kesepakatan, bukan menghancurkannya."

Uni Eropa dan menteri luar negeri Jerman, Prancis dan Inggris mengatakan mereka masih berkomitmen untuk kesepakatan itu tetapi tidak akan menerima ultimatum dari Teheran.

Kesepakatan itu juga membatasi tingkat kemurnian di mana Iran dapat memperkaya uranium sebesar 3,67 persen, jauh di bawah tingkat persen persenan senjata. Itu juga jauh di bawah level 20 persen di mana Iran memperkaya uranium sebelum kesepakatan.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei mengatakan pada hari Selasa tidak akan ada perang dengan AS meskipun ketegangan meningkat. Khamenei juga mengatakan Teheran tidak akan bernegosiasi dengan AS mengenai kesepakatan nuklir lainnya.

Pada hari Selasa, para pejabat Iran menuduh "garis keras" di AS dan di tempat lain berusaha untuk merancang sebuah insiden yang akan meningkatkan ketegangan dengan Teheran.

Empat kapal - dua Saudi, satu Norwegia dan satu Emirati - rusak pada hari Minggu di lepas pantai Uni Emirat Arab (UEA) dalam apa yang digambarkan pejabat Emirat sebagai tindakan sabotase di dekat pelabuhan Fujairah.

Insiden itu terjadi 140km selatan Selat Hormuz, dari tempat sekitar sepertiga dari semua minyak yang diperdagangkan melalui laut melewatinya.

"Kami ... berbicara tentang kebijakan yang berusaha diterapkan oleh para garis keras di pemerintahan AS dan di kawasan itu," Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Zarif mengatakan kepada TV pemerintah Iran di India setelah pertemuan bilateral dengan Menteri Luar Negeri Sushma Swaraj.

"Kami menyuarakan keprihatinan atas kegiatan mencurigakan dan sabotase yang terjadi di wilayah kami. Kami sebelumnya mengantisipasi bahwa mereka akan melakukan kegiatan semacam ini untuk meningkatkan ketegangan." (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda