Logo Dialeksis
Bank Aceh (pelantikan ketua DPRA)
Beranda / Berita / Dunia / Polisi Hong Kong Menembakkan Gas Air Mata untuk Bubarkan Rapat Anti-pemerintah

Polisi Hong Kong Menembakkan Gas Air Mata untuk Bubarkan Rapat Anti-pemerintah

Minggu, 03 November 2019 15:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Polisi Hong Kong menggunakan gas airmata, semprotan merica dan meriam air untuk membubarkan para pengunjuk rasa. [Foto: Thomas Peter/Reuters]

DIALEKSIS.COM | Hong Kong - Polisi di Hong Kong telah menggunakan gas air mata, semprotan merica, dan meriam air untuk membubarkan pemrotes anti-pemerintah ketika ribuan orang berkumpul untuk unjuk rasa yang dilarang menyerukan dukungan darurat internasional ketika gerakan demokrasi kota mendorong ke 22 minggu.

Untuk menghindari larangan itu, para kandidat pro-demokrasi kembali menyatakan pertemuan hari Sabtu sebagai sebuah demonstrasi untuk pemilihan lokal akhir bulan ini, yang tidak memerlukan persetujuan yang sama untuk majelis yang lebih kecil.

Para pemrotes pada hari Sabtu mengenakan topeng ski hitam dan kaus "Free Hong Kong" mengalir ke Victoria Park di Causeway Bay, sebuah distrik perbelanjaan yang sibuk, mengibarkan bendera internasional dan spanduk pemilihan.

"Kami menuntut hak asasi manusia dan demokrasi untuk Hong Kong dan meminta bantuan dari negara lain," Jenny Cheung, seorang pensiunan berusia 70 tahun, mengatakan kepada Al Jazeera.

Demonstrasi dijadwalkan berlangsung pada hari Sabtu (2/11/2019) di banyak kota di seluruh dunia termasuk New York, London dan Sydney.

"Ini memberi kita inspirasi baru dan sangat menggembirakan," kata Cheung.

Dia menambahkan: "Kami membutuhkan mereka untuk mendengar suara kami, tetap menarik dan menarik. Kami berusaha sebaik mungkin untuk mencari sebanyak mungkin perhatian dari dunia luar. Kalau tidak, tidak ada yang akan memperhatikannya."

Ketika para pemrotes melarikan diri dari demonstrasi, demonstrasi berubah menjadi bentrokan yang dipenuhi gas air mata di beberapa lingkungan.

Di sekitar kota, pengunjuk rasa mendirikan barikade, menggali batu bata di jalan, membakar, melemparkan bom bensin, dan waralaba yang dirusak yang dianggap bersahabat dengan Beijing, termasuk Starbucks.

Protes hari Sabtu mengikuti berita dari pemerintah Cina yang memberi sinyal bahwa Beijing akan mengambil langkah-langkah untuk "menjaga keamanan nasional" di Hong Kong, meningkatkan pendidikan patriotik dan meningkatkan cara para pejabat dipilih. 

Seorang pemrotes berusia 40 tahun yang bekerja di IT, yang meminta untuk diidentifikasi sebagai Jason, mengatakan ia mengharapkan gerakan protes berlangsung selama berbulan-bulan, "bahkan mungkin bertahun-tahun". 

"Kita harus terus berjuang demi kebebasan," katanya. "Yang paling penting adalah kita harus berdiri dan menyuarakan kebebasan kita tidak peduli apa pun yang dilakukan Tiongkok." (Aljazeera)


Editor :
Indri

Diskominfo (pelantikan ketua DPRA)
humas exspo
Komentar Anda