Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Pipa bahan bakar Meksiko Meledak, 73 orang Tewas

Pipa bahan bakar Meksiko Meledak, 73 orang Tewas

Minggu, 20 Januari 2019 22:38 WIB

Petugas Forensik memasukkan jasad korban ledakan ke kantung mayat. Reuters.


DIALEKSIS.COM | TLAHUELILPAN, Meksiko - Setidaknya 73 orang tewas setelah pipa pecah akibat dugaan pencuri bahan bakar meledak di Meksiko tengah, kata pihak berwenang pada hari Sabtu

Presiden Andres Manuel Lopez Obrador membela tentara meskipun gagal membersihkan lokasi sebelum ledakan.

Pakar forensik mengisi kantong mayat dengan sisa-sisa tubuh manusia yang hangus di lapangan tempat ledakan terjadi pada Jumat malam oleh kota Tlahuelilpan di negara bagian Hidalgo, dalam salah satu insiden paling mematikan yang menghantam infrastruktur minyak Meksiko yang bermasalah dalam beberapa tahun.

Seorang saksi menggambarkan bagaimana suasana yang hampir meriah di antara ratusan penduduk setempat yang mengisi wadah dengan bahan bakar yang tumpah berubah menjadi horor ketika ledakan itu menghamburkan kerumunan orang ke segala arah, membakar pakaian dan menimbulkan luka bakar parah.

Sejumlah orang di tempat kejadian mengatakan kepada Reuters bahwa kekurangan pasokan bensin lokal sejak Lopez Obrador melancarkan upaya untuk memberantas pencurian bahan bakar telah mendorong tergesa-gesa ke pipa saluran.

"Semua orang datang untuk melihat apakah mereka bisa mendapatkan sedikit bensin untuk mobil mereka, tidak ada di pompa bensin," kata petani Isaias Garcia, 50. Garcia berada di lokasi dengan dua tetangga, tetapi menunggu di mobil beberapa jarak jauh.

"Beberapa orang keluar terbakar dan menjerit," tambahnya.

Untuk membasmi pencurian, Lopez Obrador pada akhir Desember memerintahkan pipa untuk ditutup. Tetapi itu menyebabkan kekurangan di Meksiko tengah, termasuk Hidalgo, di mana media lokal minggu ini mengatakan lebih dari separuh pompa bensin kadang tutup.

Gubernur Hidalgo Omar Fayad mengatakan 73 orang tewas dan 74 orang terluka dalam ledakan itu, yang terjadi ketika warga berhamburan untuk mendapatkan ember dan drum hingga menyembur di saluran pipa yang dikatakan pihak berwenang naik setinggi 23 kaki (7 meter).

Fayad mengatakan kondisi banyak dari mereka yang terluka semakin memburuk, dan beberapa telah terbakar di sebagian besar tubuh mereka. Beberapa anak di bawah umur yang paling parah terluka bisa dipindahkan untuk perawatan medis di Galveston, Texas, ia menambahkan.

Jaksa Agung Hidalgo Raul Arroyo mengatakan 54 mayat terbakar sangat parah sehingga mereka butuh waktu lama untuk mengidentifikasi.

Tindakan keras terhadap pencurian bahan bakar telah menjadi ujian lakmus dari upaya Lopez Obrador untuk mengatasi korupsi di Meksiko - dan untuk menghentikan keran ilegal yang menghabiskan miliaran dolar dari perusahaan minyak negara yang sangat dililit utang, Petroleos Mexicanos (Pemex).

Video di media sosial menunjukkan orang-orang mengisi ember dari pipa selama siang hari di hadapan angkatan bersenjata sebelum ledakan.

Tetapi Lopez Obrador, yang bersumpah untuk melanjutkan tindakan keras terhadap pencurian, membela tentara dalam menghadapi pertanyaan tentang mengapa tentara gagal mencegah tragedi itu.

Kami tidak akan memadamkan api dengan api, "kata veteran sayap kiri itu. "Kami berpikir bahwa orang-orang baik, jujur, dan jika kami telah mencapai ekstrem ini ... itu karena mereka ditinggalkan."

Setelah kejadian itu, tentara dan personil militer lainnya menjaga daerah yang tertutup yang dipenuhi dengan sepatu, pakaian, dan wadah yang setengah terbakar.

Lebih dari 100 orang berkumpul di pusat kebudayaan setempat pada Sabtu sore, berharap mendapat informasi tentang orang-orang terkasih yang menghilang. Pejabat memposting informasi tentang tes DNA untuk identifikasi dan daftar orang yang dibawa ke rumah sakit.

Lopez Obrador mengatakan tentara telah benar untuk menghindari konfrontasi karena banyaknya orang yang mencari uang dengan bahan bakar gratis - beberapa liter di antaranya bernilai lebih dari upah minimum harian di Meksiko. 

Menyalahkan pemerintah sebelumnya karena mengabaikan populasi, ia mengatakan prioritasnya adalah untuk memberantas masalah sosial dan kurangnya kesempatan yang telah membuat orang mempertaruhkan hidup mereka. Dia menolak saran bahwa insiden itu terkait dengan kebijakannya.

Namun, Lopez Obrador telah berjanji untuk memperketat keamanan di bagian-bagian sensitif dari infrastruktur minyak, dan pipa yang pecah hanya beberapa mil jauhnya dari sebuah kilang minyak besar.

Kepala Eksekutif Pemex Octavio Romero mengatakan kepada wartawan bahwa ada 10 keran bahan bakar ilegal di kota yang sama dalam tiga bulan terakhir saja. Baik dia maupun presiden tidak mengatakan dengan tepat kapan katup ke pipa ditutup.

Kerabat korban berdiri berdempetan, beberapa dari mereka menangis, setelah ledakan besar. Banyak dari terburu-buru untuk menyedot bahan bakar dan kekacauan ledakan ditangkap di ponsel dan mulai dengan cepat beredar di media sosial.

Media Meksiko menerbitkan gambar-gambar grafik para korban dari lokasi ledakan yang ditutupi dengan luka bakar dan pakaian mereka yang tercukur.

Wartawan lokal Veronica Jimenez, 46, tiba di tempat kejadian sebelum ledakan di mana dia mengatakan ada lebih dari 300 orang dengan kontainer untuk mengumpulkan bahan bakar.

"Saya melihat keluarga: ibu, ayah, anak-anak," katanya kepada Reuters. "Itu seperti pesta ... untuk sesaat kau bahkan bisa mendengar betapa bahagianya orang-orang."

Ketika ledakan itu terjadi, orang-orang berlari ke arah yang berbeda, memohon bantuan, beberapa terbakar dan tanpa pakaian, katanya.

"Kulit beberapa orang terlepas ... sangat jelek, mengerikan, orang-orang menjerit dan menangis," katanya. "Mereka meneriakkan nama-nama suami, saudara lelaki mereka, anggota keluarga mereka."

Anggota keluarga yang dilanda kesedihan memblokir akses ke lapangan selama lebih dari setengah jam, dengan mengatakan mereka tidak akan membiarkan kendaraan dinas pemakaman lewat sampai mereka diberi tahu di mana orang mati dibawa.

Lopez Obrador mengatakan keputusannya untuk menutup jaringan pipa telah sangat mengurangi pencurian bahan bakar, tetapi jumlah korban tewas telah menimbulkan pertanyaan tentang konsekuensi yang mungkin tidak diinginkan.

“Ada kekurangan bensin, orang dengan satu atau lain cara ingin bisa bergerak,” kata petani setempat Ernesto Sierra, 44. “Beberapa bahkan datang dengan pot kacang mereka.” Reuters

Editor :
Jaka Rasyid

dpra
Komentar Anda