Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Pihak Berwenang Thailand Didesak untuk Menyelidiki Serangan Terhadap Aktivis

Pihak Berwenang Thailand Didesak untuk Menyelidiki Serangan Terhadap Aktivis

Kamis, 04 Juli 2019 11:15 WIB

Sirawith Seritiwat, seorang aktivis ditahan oleh polisi saat demonstrasi di Bangkok. [Foto: Reuters]

DIALEKSIS.COM | Thailand - Kelompok hak asasi manusia mendesak pemerintah Thailand untuk menyelidiki serangan terhadap aktivis pro-demokrasi setelah satu dipukuli dan dibiarkan tak sadarkan diri di trotoar dalam insiden kekerasan terbaru.

Amnesty International menyerahkan surat terbuka kepada menteri pertahanan Thailand dan komisaris polisi pada hari Rabu (3/7/2019), meminta mereka untuk memberikan keadilan yang telah menargetkan tiga aktivis pro-demokrasi vokal pada beberapa kesempatan sejak militer merebut kekuasaan dalam kudeta pada tahun 2014.

Junta yang berkuasa secara aktif menindak perbedaan pendapat dan diskusi politik sementara negara itu memberlakukan undang-undang pemilu baru yang disukai pemimpinnya, Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha, dalam pemilihan pada bulan Maret.

Amnesty mengatakan serangan terhadap para aktivis "tampaknya sesuai dengan pola kekerasan sistemik yang bertepatan dengan upaya mereka untuk menarik perhatian pada penyimpangan pemilu yang dirasakan dan masalah yang berkaitan dengan pembentukan pemerintahan baru".

Seruan tersebut menyusul serangan terakhir Jumat lalu terhadap Sirawith Seritiwat, yang menentang peran militer dalam politik. Dia dipukuli sampai tidak sadarkan diri di trotoar dekat rumahnya di Bangkok di siang hari bolong.

Foto-foto Sirawith yang berlumuran darah dan rekaman kamera keamanan dari serangan yang diedarkan online telah memicu kemarahan publik.

Prayuth mengatakan pada hari Selasa bahwa dia memerintahkan polisi untuk menyelidiki serangan terhadap Sirawith. "Aku bukan musuhnya," katanya. Polisi mengatakan mereka sedang menyelidiki.

Thanathorn Juangroongruangkit, pemimpin oposisi Future Forward Party, mengutuk serangan terhadap Sirawith.

"Berapa kali kejadian seperti ini perlu terjadi?" dia menulis di sebuah posting media sosial.

"Berapa kali kita harus mentolerir melihat orang-orang pemberani yang membela keadilan menghadapi serangan biadab tanpa ada yang bertanggung jawab? Jangan biarkan giliran anak-anak Anda sebelum Anda merasa ini adalah ketidakadilan."

Serangan terakhir pada Sirawith membuatnya mengalami rongga mata patah dan cedera kepala. Dia sebelumnya diserang pada 3 Juni oleh setidaknya lima orang setelah dia bekerja pada kampanye untuk mengajukan petisi kepada anggota senat yang ditunjuk junta untuk tidak memilih Prayuth menjadi perdana menteri.

Aktivis anti-militer lainnya seperti Anurak Jeantawanich dan Ekachai Hongkangwan telah menghadapi pelecehan fisik beberapa kali oleh penyerang yang tidak dikenal.

Anurak mengatakan dia baru-baru ini diserang pada bulan Mei oleh enam hingga delapan orang, beberapa mengenakan helm sepeda motor dan menggunakan batang logam untuk memukul kepalanya, setelah dia mengumumkan rencana untuk memprotes pemilihan pembicara pro-tentara di majelis rendah parlemen.

Ekachai menghadapi pelecehan fisik pada beberapa kesempatan selain mobil yang diparkirnya dibakar dua kali tahun ini. Dia juga menjadi sasaran setidaknya empat serangan kekerasan pada tahun 2018 ketika dia terlibat dalam protes damai tentang pelanggaran resmi, menurut Amnesty International.

"Mengintimidasi aktivis dengan kekerasan fisik tampaknya menjadi semakin agresif dan meningkatnya jumlah korban," kata Angkhana Neelapaijit dari Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Thailand.

"Insiden-insiden ini biasanya terjadi pada siang hari di tempat-tempat umum tetapi pihak berwenang tidak pernah bisa menangkap para pelaku, yang mengarah pada intimidasi yang terus-menerus terhadap lawan-lawan politik tanpa mempertimbangkan hukum." (red/aljazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda