Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Kicauan 9/11 Ilhan Omar, Trump: Menjijikan, Berbahaya

Kicauan 9/11 Ilhan Omar, Trump: Menjijikan, Berbahaya

Senin, 15 April 2019 18:00 WIB

Ilhan Omar merupakan perempuan muslim pertama di Kongres. (Foto: Jim Bourg/Reuters)



DIALEKSIS.COM | AS - Para politisi, aktivis, dan selebritas bergabung dalam curahan dukungan bagi anggota kongres AS Ilhan Omar setelah Presiden Donald Trump me-retweet sebuah video yang diedit untuk menunjukkan bahwa ia menolak serangan 11 September 2001.

Beberapa menyebut langkah Trump sebagai Islamofobia dan "hasutan" untuk melakukan kekerasan terhadap politisi Somalia-Amerika, sementara yang lain mengatakan hal itu menempatkannya "hidup dalam bahaya".

Video Trump yang di-retweet pada hari Jumat menarik cuplikan pidato Omar baru-baru ini kepada Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) di mana ia menggambarkan serangan 2001 di New York World Trade Center sebagai "beberapa orang melakukan sesuatu" dan termasuk cuplikan berita dari pesawat yang dibajak menabrak Menara Kembar.

Trump juga tweeted: "KAMI TIDAK AKAN PERNAH LUPA!"

Omar mengatakan kepada CAIR di Los Angeles bahwa banyak Muslim melihat kebebasan sipil mereka terkikis setelah serangan, dan dia menganjurkan aktivisme.

"Sudah terlalu lama kita hidup dengan ketidaknyamanan menjadi warga negara kelas dua dan, sejujurnya, saya bosan, dan setiap Muslim di negara ini harus bosan," katanya dalam pidato 23 Maret, menurut video yang diposting online.

"CAIR didirikan setelah 9/11 karena mereka mengakui bahwa beberapa orang melakukan sesuatu dan bahwa kita semua mulai kehilangan akses ke kebebasan sipil kita".

CAIR didirikan pada 1994, menurut situs webnya, tetapi keanggotaannya meroket setelah serangan itu.

Para kritikus Omar mengecam apa yang mereka katakan adalah deskripsi sembrono dari serangan yang menewaskan hampir 3.000 orang.

"Anggota Kongres pertama yang menggambarkan teroris yang membunuh ribuan orang Amerika pada 9/11 sebagai 'beberapa orang yang melakukan sesuatu,'" tweet Dan Crenshaw, seorang anggota Kongres dari Partai Republik.

"Ini barangmu," New York Post meraung di sampulnya di bawah foto menara yang menyala.

Tanggapan oleh kaum konservatif mendorong banyak orang lain, termasuk politisi, akademisi, aktor dan penulis, untuk bergegas ke pertahanan Omar, memposting tweet dengan #IStandWithIlhanOmar.

Politisi Muslim itu juga tweeted sebuah kutipan dari mantan Presiden George W Bush, yang mengatakan beberapa hari setelah serangan: "Orang-orang - dan orang-orang yang merobohkan bangunan ini akan mendengar kita semua segera!"

"Apakah Bush meremehkan serangan teroris?" Omar tweeted. "Bagaimana jika dia adalah seorang Muslim."

Bernie Sanders, kandidat presiden dari Partai Demokrat, menyebut tweet Trump "menjijikkan dan berbahaya" pada hari Jumat, sementara Nancy Pelosi, ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS, memarahi presiden karena menggunakan "gambar menyakitkan 11 September untuk serangan politik" terhadap Omar .

Senator Elizabeth Warren, yang juga berusaha untuk menjadi kandidat presiden partai Demokrat, menuduh Trump "menghasut kekerasan terhadap anggota kongres yang duduk - dan seluruh kelompok orang Amerika berdasarkan pada agama mereka".

Aktor George Takei, yang terkenal karena memerankan Hikaru Sulu dalam serial televisi Star Trek 1966, juga menyatakan dukungannya.

"Ketika saya masih kecil, orang Jepang-Amerika yang difitnah sebagai musuh setelah Pearl Harbor," tulisnya, merujuk pada serangan Jepang pada tahun 1941 yang menarik Amerika Serikat ke dalam Perang Dunia Kedua.

"Tidak ada yang membela kami, dan 120.000 dari kami dikirim ke kamp-kamp interniran. Saya bersumpah bahwa saya akan mengabdikan hidup saya untuk memastikan ini tidak pernah terjadi lagi di Amerika," tambahnya.

Alexandria Ocasio-Cortez, seorang anggota kongres Demokrat, menuduh Trump membahayakan nyawa Omar, dan mendesak anggota kongres AS untuk mengecam "serangan eksplisit" presiden.

Javier Munoz, bintang Broadway yang memukul Hamilton, juga membalas Trump, dengan mengatakan "sama sekali TIDAK normal untuk menjelekkan" Omar dengan "retorika anti-Muslim", sementara Ibram X Kendi, seorang profesor di Universitas Amerika, mengatakan siapa pun yang melakukannya tidak berpihak pada Omar "berpihak pada Islamofobia, dengan rasisme, dengan politisi mengerahkan kebohongan untuk mengobarkan teror rasial dan agama di negara ini".

Kelompok-kelompok Yahudi juga berbicara mendukung Omar, yang pada awal tahun itu dikritik oleh beberapa politisi dan kelompok-kelompok Yahudi setelah dia menyarankan politisi yang mendukung Israel memiliki dua kesetiaan.

Bend the Arc, sebuah kelompok lobi Yahudi, menyebut tweet Trump "keras dan tidak berbudi", sementara Rabi Jill Jacobs mengatakan presiden itu "terlibat dalam Islamofobia yang mencolok".

Amy Klobuchar, kandidat presiden dari Partai Demokrat lainnya, mencatat bahwa seorang lelaki New York baru-baru ini dituduh mengancam nyawa Omar.

"Video yang dipilih presiden untuk dikirim hari ini hanya akan menimbulkan lebih banyak kebencian," tulisnya.

"Kamu bisa tidak setuju dengan kata-katanya - seperti yang telah aku lakukan sebelumnya - tapi video ini salah. Cukup." (Al Jazeera)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda