Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Ketegangan China dan India Di Lembah Galwan

Ketegangan China dan India Di Lembah Galwan

Sabtu, 20 Juni 2020 19:38 WIB

Font: Ukuran: - +

Ketegangan berkobar secara teratur antara Cina dan India di atas perbatasan sepanjang 3.500 kilometer (2.200 mil), yang tidak pernah dibatasi dengan baik [File: Anadolu Agency]


DIALEKSIS.COM - China mengatakan Lembah Galwan tempat pasukan Cina dan India terlibat bentrokan mematikan merupakan wilayahnya. 

Pernyataan itu bertentangan dengan Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar yang sebelumnya mengatakan bahwa pertempuran meletus setelah "pihak China berusaha untuk membangun sebuah struktur di lembah Galwan di sisi kami LAC"

Saling tuding pejabat telah membuat ketegangan di wilayah perbatasan terlebih Beijing menyalahkan New Delhi atas bentrokan militer 15 Juni di perbatasan yang menyebabkan 20 tentara India tewas.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Zhao Lijian mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa Lembah Galwan, yang merupakan bagian dari wilayah Ladakh yang disengketakan, terletak di sisi Cina dari Garis Kontrol Aktual (LAC) - perbatasan de facto antara kedua Asia saingan.

Zhao menuduh India melanggar perjanjian kedua negara pada 6 Juni tentang LAC, menyebutnya sebagai "provokasi yang disengaja" di pihak New Delhi.

Dia mengatakan bahwa "hak dan kesalahan ... sangat jelas dan tanggung jawab sepenuhnya berada di pihak India".

Dalam serangkaian tweet, Zhao mengatakan bahwa orang India sejak April secara sepihak membangun jalan, jembatan, dan fasilitas lainnya di wilayah tersebut.

Pernyataan itu bertentangan dengan Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar yang sebelumnya mengatakan bahwa pertempuran meletus setelah "pihak China berusaha untuk membangun sebuah struktur di lembah Galwan di sisi kami LAC"

Pasukan India dan Cina telah terlibat dalam kebuntuan dan saling berhadapan di beberapa titik di perbatasan 3.500 km (2.200 mil) wilayah India, yang sebagian besar tetap tidak ada hubungannya, sejak awal Mei.

Pada tanggal 15 Juni, 20 tentara India tewas dalam perkelahian fisik dengan pasukan Cina di Lembah Galwan dekat dengan dataran tinggi Aksai Chin yang disengketakan yang diklaim oleh India.

Tentara bertabrakan dengan pentungan, batu, dan tinju mereka di udara tipis di 4.270 meter (14.000 kaki) di atas permukaan laut, tetapi tidak ada tembakan yang ditembakkan, kata pejabat India. Para prajurit membawa senjata api tetapi tidak diizinkan menggunakannya berdasarkan perjanjian sebelumnya dalam sengketa perbatasan.

Itu adalah bentrokan paling mematikan antara negara-negara tetangga yang bersenjata nuklir dalam beberapa dasawarsa, meskipun China belum mengatakan apakah negara itu menderita korban.

Menurut Zhao, perkelahian itu dipicu oleh para prajurit garis depan India, yang "dengan kejam menyerang" pasukan Cina yang berada di daerah itu untuk negosiasi.

"Tindakan petualang tentara India telah secara serius merusak stabilitas daerah perbatasan, mengancam kehidupan personel China, melanggar perjanjian yang dicapai antara kedua negara mengenai masalah perbatasan dan melanggar norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional," kedutaan besar China di India mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

Juga pada hari Jumat, Zhao mengatakan Cina tidak menahan tentara India dalam konflik perbatasan Himalaya antara kedua negara, tetapi belum secara langsung menanggapi laporan media bahwa China melepaskan 10 dari mereka pada Kamis malam.

"Informasi saya adalah bahwa saat ini tidak ada personil India yang ditahan di pihak China," kata Zhao, menurut versi bahasa Inggris dari pengarahan hariannya yang diposting di situs web kementerian.

Pejabat India membantah bahwa ada tentara yang ditahan Cina.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri India Anurag Srivastava menolak mengomentari klaim China atas lembah itu.

Perwira dan diplomat Angkatan Darat telah mengadakan serangkaian pertemuan untuk mencoba mengakhiri kebuntuan, namun hingga kini belum ada solusi terkait ketegangan itu.

Dalam percakapan dengan mitranya dari India awal pekan ini, Menteri Luar Negeri Wang Yi meminta India untuk melakukan penyelidikan menyeluruh atas insiden tersebut dan untuk "menghukum dengan keras" mereka yang seharusnya bertanggung jawab. Yi juga menyerukan penghentian semua tindakan provokatif.

Untuk bagiannya, India awalnya mengatakan insiden itu dipicu setelah tentara Cina melintasi perbatasan di tiga titik berbeda, mendirikan tenda dan pos jaga dan mengabaikan beberapa peringatan untuk pergi - sehingga mengakibatkan teriakan korek api, lemparan batu dan perkelahian dengan tangan kosong.

Namun, Perdana Menteri Narendra Modi tampaknya meremehkan insiden itu, menyangkal telah ada serangan ke wilayah India.

"Tidak ada yang menyusup ke perbatasan kami, tidak ada orang di sana sekarang, juga tidak ada pos kami ditangkap," kata Modi dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Jumat, setelah ia menghabiskan hari itu bertemu perwakilan partai-partai dari seluruh spektrum politik dalam upaya untuk membangun konsensus untuk mengatasi meningkatnya ketegangan dengan China.

Nirupama Menon Rao, menteri luar negeri India, menulis dalam sebuah posting di Twitter bahwa pernyataan Modi dibentuk oleh " asimetri kekuasaan dengan Cina".

Tetapi oposisi utama partai Kongres P Chidambaram telah mengajukan pertanyaan tentang ketegangan, menunjukkan bahwa jika tidak ada intrusi perbatasan, maka 20 tentara India seharusnya tidak mati.

Legislator oposisi India juga telah mengangkat masalah apakah kegagalan intelijen telah memungkinkan Cina untuk membangun pasukan di daerah itu.

"Apakah pemerintah tidak menerima, secara teratur, gambar-gambar satelit dari perbatasan negara kita? Apakah badan intelijen eksternal kita tidak melaporkan kegiatan yang tidak biasa di sepanjang LAC?" Sonia Gandhi, presiden partai Kongres, bertanya pada hari Jumat.

Menghadapi panas dari oposisi, pemerintah India pada hari Sabtu mengatakan "upaya sedang dilakukan untuk memberikan interpretasi nakal" untuk komentar Jumat oleh Modi.

"Mengenai pelanggaran terhadap LAC (Garis Kontrol Aktual), jelas dinyatakan bahwa kekerasan di Galwan pada 15 Juni muncul karena pihak China berusaha untuk membangun struktur di seberang LAC dan menolak untuk berhenti dari tindakan seperti itu," kata pemerintah. dalam sebuah pernyataan. Aljazeera

Ketegangan berkobar secara teratur antara Cina dan India di atas perbatasan sepanjang 3.500 kilometer (2.200 mil), yang tidak pernah dibatasi dengan baik [File: Anadolu Agency]

Editor :
Jaka Rasyid

riset-JSI
Komentar Anda