demokrat muslim
Beranda / Berita / Dunia / Hampir 300 Kasus di 20 Negara Terserang Hepatitis Misterius, Waspadalah!

Hampir 300 Kasus di 20 Negara Terserang Hepatitis Misterius, Waspadalah!

Jum`at, 06 Mei 2022 18:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Ilustrasi hepatitis (Getty Images/iStockphoto/ALENA DZIHILEVICH)


DIALEKSIS.COM | Dunia - Hampir 300 kemungkinan kasus anak-anak dengan hepatitis misterius parah telah terdeteksi di 20 negara di seluruh dunia, dengan beberapa di antaranya dari Asia Tenggara, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Mengutip BBC, Jumat (6/5/2022), pejabat kesehatan di seluruh dunia sedang menyelidiki peningkatan misterius dalam kasus kondisi hati yang pertama kali terdeteksi di Inggris.

Virus yang umum disebut adenovirus, yang kembali saat pandemi COVID-19, dapat menyebabkan lonjakan. Satu kematian telah dilaporkan oleh WHO. Pada 1 Mei, dikatakan sebagian besar kasus anak kecil dengan hepatitis telah terdeteksi di Eropa dengan sejumlah kecil juga dilaporkan di Amerika, Pasifik barat dan Asia Tenggara.

Kasus pertama dari hepatitis yang tidak biasa ini ditemukan di Skotlandia pada anak-anak di bawah usia 10 tahun. Lebih dari 140 kasus sekarang sedang diselidiki di Inggris. Sebagian besar anak-anak Inggris mengalami peradangan hati ringan, meskipun 10 anak membutuhkan transplantasi hati. Mereka memiliki gejala awal muntah dan diare diikuti dengan menguningnya kulit atau putih mata, yang disebut penyakit kuning.

Bikin Bingung Ilmuwan dan Dokter

Virus hepatitis yang biasanya menyebabkan kondisi tersebut (virus A, B, C, D dan E) tidak terdeteksi pada anak-anak yang terjangkit hepatitis misterius.

Negara-negara di seluruh dunia mulai mencari kondisi hati yang tidak dapat dijelaskan 'asalnya tidak diketahui' pada anak-anak setelah disorot oleh pejabat kesehatan Inggris. Tidak ada alasan untuk percaya bahwa kondisi langka itu sendiri menyebar ke seluruh dunia.

Mengutip Daily Mail, WHO pertama kali diberitahu tentang kasus tersebut oleh kepala kesehatan di Skotlandia pada 5 April, setelah mereka mendeteksi 10 kasus pada anak-anak di bawah usia 10 tahun, yang paling awal terjadi pada Januari.

Jumlah kasus ini lebih dari rata-rata tujuh hingga delapan kasus hepatitis non-A hingga E yang biasanya dicatat Skotlandia selama setahun. Para ahli mengatakan hitungan kasus saat ini bisa menjadi 'puncak gunung es', dengan banyak negara baru sekarang meningkatkan pengawasan untuk komplikasi yang tidak biasa.

Sebagian besar kasus sejauh ini telah terdeteksi di Eropa tetapi ada yang lain di Amerika, Pasifik Barat dan Asia Tenggara. Para ilmuwan dibingungkan oleh banyaknya kasus karena tidak ada anak-anak yang terkena dampak positif virus penyebab hepatitis yang normal.

Adenovirus “ yang biasanya menyebabkan flu biasa dan penyakit perut “ dianggap sebagai biang keladinya, meskipun jarang menyebabkan peradangan hati.

Ada kekhawatiran lockdown mungkin telah melemahkan kekebalan anak-anak terhadap virus yang biasanya jinak, dan penyelidikan juga melihat apakah adenovirus yang bermutasi atau COVID-19 terlibat.

Tetapi para ilmuwan Inggris telah mengakui bahwa dibutuhkan setidaknya tiga bulan sampai kepala kesehatan tahu persis apa yang ada di balik serentetan kasus [liputan6.com].

Keyword:


Editor :
Redaksi

dispora, ksp, perpadi
Komentar Anda