Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Demonstrasi Besar-besaran di Jerman Sebelum Pemungutan Suara Uni Eropa

Demonstrasi Besar-besaran di Jerman Sebelum Pemungutan Suara Uni Eropa

Selasa, 21 Mei 2019 13:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Masyarakat menghadiri demonstrasi pro Eropa "Tidak Membenci, Ya untuk Perubahan" menjelang pemilihan Uni Eropa di Berlin, Jerman. (Foto: Hannibal Hanschke/ Reuters)


DIALEKSIS.COM | Jerman - Puluhan ribu orang berbaris di kota-kota di seluruh Jerman untuk memprotes populisme sayap kanan dan nasionalisme, beberapa hari menjelang pemungutan suara Parlemen Eropa yang penting.

Demonstrasi pada hari Minggu diadakan di bawah bendera "Satu Eropa untuk Semua Orang: Suara Anda Melawan Nasionalisme" di kota-kota termasuk Berlin, Cologne, Leipzig, Frankfurt, Munich dan Hamburg.

"Saya di sini karena saya tidak ingin menghidupkan kembali apa yang sudah dilakukan oleh partai sosialis nasional selama hidup saya. Itu seharusnya tidak pernah terjadi lagi," kata Renate Foigt yang berusia 74 tahun, merujuk pada ideologi Nazi Jerman.

"Saya harap semakin banyak orang turun ke jalan untuk mengatakan 'Stop'."

Kantor berita DPA melaporkan bahwa lebih dari 20.000 orang datang ke protes di Berlin, sementara Munich dan Hamburg menyaksikan partisipasi masing-masing sekitar 10.000 orang.

14.000 orang lainnya berdemonstrasi di jalan-jalan Frankfurt.

Di Cologne, penyelenggara memperkirakan bahwa 45.000 orang ambil bagian dalam pawai - jauh melebihi 25.000 yang mereka harapkan.

Parlemen Eropa yang berkapasitas 751 kursi memiliki kekuatan terbatas tetapi jajak pendapat tersebut dilihat sebagai ujian kekuatan, baik oleh kelompok sayap kanan, populis dan nasionalis yang ingin mengekang imigrasi dan lebih banyak otoritas untuk pemerintah nasional di satu sisi, dan di sisi lain oleh partai-partai arus utama kiri-tengah dan kiri tengah yang mendukung UE sebagai benteng kerja sama di antara 28 negara anggota, supremasi hukum dan demokrasi.

Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan partai-partai sayap kanan seperti Liga Italia, partai Alternatif untuk Jerman (AfD) Jerman dan Rally Nasional (RN) pimpinan Perancis Le Pen, diharapkan akan berhasil dalam memilih kursi di Parlemen Eropa, yang dijadwalkan berlangsung pada 23-26 Mei.

Pertemuan-pertemuan lain di bawah slogan "Tidak Membenci, Ya untuk Berubah" direncanakan di kota-kota Eropa lainnya.

Di ibu kota Hungaria, Bucharest, ribuan orang muncul di Victoria Square, dan orang banyak membentuk hati dengan pesan: "Rumania mencintai Eropa".

"Kami ingin memberi tahu mereka bahwa suara mereka penting dan sangat penting untuk keluar dan memilih, untuk mengekspresikan pilihan mereka dan untuk menunjukkan Eropa bahwa Rumania mencintai Eropa," kata penyelenggara reli Catalina Hoparteanu.

Beberapa ribu juga memprotes di ibu kota Austria, Wina, di mana pada hari Sabtu para pemrotes menuntut pemilihan baru setelah pemimpin sayap kanan dan wakil kanselir Heinz-Christian Strache mengundurkan diri karena skandal kamera tersembunyi yang mengisyaratkan bahwa ia terbuka untuk korupsi.

Unjuk rasa pada hari Minggu terjadi sehari setelah pemimpin populis Italia Matteo Salvini mengumpulkan nasionalis Eropa yang berbeda untuk unjuk rasa pemersatu di ibukota Italia, Milan.

Salvini dari Liga anti-imigran dan Le Pen dari Perancis RN ingin kelompok aliansi Eropa Bangsa-Bangsa dan Kebebasan (ENF) mereka menjadi yang terbesar ketiga di Brussels.

Pemerintah nasionalis di Hongaria, Polandia dan Republik Ceko juga sering mendorong agenda anti-imigran dan bentrok dengan Brussels atas kebijakan garis keras dan sikap anti-UE mereka. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda