Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / China Bangun Pangkalan Militer di Lembah Galwan

China Bangun Pangkalan Militer di Lembah Galwan

Jum`at, 26 Juni 2020 10:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Citra satelit Maxar WorldView-3 menunjukkan pangkalan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok di Lembah Galwan yang disengketakan [Reuters]



DIALEKSIS.COM - Gambar satelit menunjukkan pembangunan Pangkalan China di dekat lokasi bentrokan Tentara India dan China lembah Galwan dekat dengan lokasi bentrokan yang menewaskan 20 tentara India. 

Penambahan struktur baru atau pangkalan di dekat lokasi bentrokan perbatasan China - India di Himalaya barat, demikian ditunjukkan gambar-gambar satelit baru telah menambah panas situasi di wilayah perbatasan tersebut, terlebih karena kedua negara memiliki senjata nuklir.

Komandan militer India dan Cina pada hari Senin sepakat untuk mundur dari kebuntuan selama beberapa minggu di beberapa lokasi di sepanjang perbatasan yang disengketakan setelah bentrokan mematikan pada 15 Juni di Lembah Galwan, di mana 20 tentara India terbunuh,

Gambar-gambar satelit menunjukkan aktivitas konstruksi baru sepekan terakhir.

Hingga kini klaim tumpang tindih batas kedua negara belum selesai di wilayah gersang lembah Galwan.

Lembah Galwan, di mana bentrokan itu terjadi, berada dalam bentangan terpencil dari Garis Kontrol Aktual (LAC) 3.380 km (2.100 mil) - perbatasan de facto yang didirikan setelah perang antara India dan Cina pada tahun 1962 yang mengakibatkan gencatan senjata.

Foto-foto yang diambil pada hari Senin oleh perusahaan teknologi ruang angkasa yang berbasis di AS Maxar Technologies menunjukkan apa yang tampak sebagai struktur Tiongkok yang luas di teras sungai yang ditinggikan yang menghadap ke Sungai Galwan.

India mengatakan area di mana struktur bermunculan berada di sisinya dari LAC yang tidak terdefinisi dengan jelas di antara kedua kekuatan nuklir Asia.

China mengatakan seluruh Lembah Galwan, yang terletak sekitar 14.000 kaki (4.300 m), adalah wilayahnya dan menyalahkan pasukan India karena memicu bentrokan.

Kegiatan baru termasuk tenda disamarkan atau struktur tertutup terhadap dasar tebing, dan tidak jauh, sebuah kamp baru yang potensial sedang dibangun dengan dinding atau barikade. Kamp itu tidak terlihat dalam gambar yang disediakan untuk kantor berita Reuters minggu sebelumnya.

Nathan Ruser, seorang pakar data satelit di Australian Strategic Policy Institute, mengatakan pembangunan itu menunjukkan bahwa ada sedikit tanda de-eskalasi.

"Citra satelit dari Lembah Galwan pada 22 Juni menunjukkan bahwa 'pelepasan' sebenarnya bukan kata yang seharusnya digunakan oleh pemerintah [India]," katanya dalam sebuah posting di Twitter.

Di sisi India, hambatan defensif dapat dilihat pada gambar terbaru yang tidak terlihat dalam gambar yang diambil pada bulan Mei. Pos depan India tampaknya diperkecil dibandingkan dengan gambar sebulan lalu.

Kementerian luar negeri China tidak segera menanggapi permintaan komentar atas kegiatan yang tampak itu.

Kementerian pertahanan India juga tidak menanggapi permintaan komentar.

Para pejabat militer India sebelumnya mengatakan mereka akan memonitor dengan cermat proses pelepasan yang direncanakan dan memverifikasinya di lapangan.

"Ada defisit kepercayaan sejauh menyangkut Cina," kata mantan kepala militer India Deepak Kapoor.

"Jadi jika mereka memberi tahu kita secara lisan bahwa mereka siap untuk mundur, kita akan menunggu untuk melihatnya di tanah. Sampai saat itu angkatan bersenjata akan bersiaga."

Sementara itu, panglima militer India pada hari Rabu mengunjungi Lembah Galwan untuk meninjau kembali kesiapan pasukannya di tengah ketegangan dengan Cina. Dia juga mengunjungi tentara yang terluka di sebuah rumah sakit di Leh, kota terbesar di wilayah Ladakh.

Sebuah tweet tentara India mengatakan Jenderal Manoj Mukund Naravane mengunjungi "daerah-daerah maju di Ladakh timur dan meninjau situasi operasi di lapangan".

Perjalanan itu dilakukan di tengah laporan berita bahwa tentara Cina telah melintasi perbatasan yang disengketakan di daerah strategis lain di Dataran Depsang. Tidak ada komentar segera oleh tentara India.

Surat kabar Indian Express melaporkan bahwa gangguan itu dilihat sebagai upaya lain oleh Cina untuk menggeser Garis Kontrol Aktual lebih jauh ke barat di perbatasan yang disengketakan.

Rahul Bedi, seorang analis pertahanan, mengatakan bahwa terlepas dari klaim saling melepaskan diri, ketegangan antara pasukan India dan Cina masih tinggi di sepanjang LAC.

"India berusaha menyamai aset militer China di wilayah tersebut. Tiongkok telah menekan daerah-daerah yang disengketakan di mana kedua pihak berusaha untuk mengatasi situasi demi keuntungan mereka," kata Bedi, seraya menambahkan bahwa ia tidak melihat akhir cepat dari krisis. Aljazeera

Editor :
Jaka Rasyid

Berita Terkait
    riset-JSI
    Komentar Anda