Beranda / Berita / Saling Klaim Kemenangan Israel dan Hamas di Perang Gaza

Saling Klaim Kemenangan Israel dan Hamas di Perang Gaza

Minggu, 16 Mei 2021 12:40 WIB

Font: Ukuran: - +


Foto/REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa


DIALEKSIS.COM | Dunia - Israel dan Hamas tahu bahwa perang Gaza keempat, seperti tiga perang sebelumnya, akan sama tidak meyakinkannya dengan menghancurkan 2 juta warga Palestina di wilayah miskin itu.

Tetapi dalam beberapa hari atau minggu sebelum gencatan senjata yang tak terhindarkan, masing-masing akan bertujuan untuk sesuatu yang disebutnya sebagai sebuah kemenangan.

Bagi Israel, itu mungkin berarti membunuh seorang komandan tertinggi Hamas, atau menghancurkan cukup banyak terowongan, peluncur roket, dan infrastruktur lain untuk mengatakannya "memotong rumput"‚Ä”frasa yang banyak digunakan oleh Israel untuk menggambarkan penindasan sementara terhadap militan sebelum konfrontasi berikutnya.

Bagi Hamas, hadiah terbesar adalah menangkap tentara Israel yang nantinya bisa ditukar dengan orang-orang Palestina yang dipenjara. Yang kedua adalah mencetak beberapa serangan roket jarak jauh di kota-kota Israel untuk menunjukkan kehebatan militer organisasi Palestina dalam menghadapi musuh yang jauh lebih kuat.

Tentu saja, pembunuhan petinggi Hamas atau penangkapan seorang tentara Israel akan memicu eskalasi besar-besaran, kemungkinan besar mengakibatkan kematian sejumlah besar warga sipil Gaza.

Tetapi tidak ada pihak yang berasumsi bahwa mereka dapat menggunakan sarana militer untuk mengamankan tujuan yang lebih besar. Keduanya mengharapkan resolusi akhir yang sama‚Ä”gencatan senjata informal yang ditengahi secara internasional seperti yang mengakhiri perang Hamas-Israel pada 2009, 2012, dan 2014.

Untuk menggulingkan Hamas, Israel perlu menduduki kembali Gaza dalam operasi yang berkepanjangan dan berdarah yang akan memicu kecaman internasional. Bahkan tidak ada orang Israel yang paling hawkish yang menyarankan hal itu. Dengan cara yang sama, Hamas tidak memiliki harapan untuk mencabut blokade Israel-Mesir yang diberlakukan di Gaza ketika merebut kekuasaan dari pasukan Palestina yang bersaing pada tahun 2007.

Roket-roket yang ditembakkan Hamas ke Israel telah membawa gelombang serangan udara Israel, dan sekitar seperempat proyektil Hamas gagal meluncur atau mendarat di Gaza.

Serangan Israel di Gaza yang dimulai sejak Senin hingga saat ini telah menewaskan 132 orang, termasuk 31 anak dan 20 perempuan.

Sedangkan di Israel ada 9 orang yang tewas, termasuk seorang tentara militer, akibat serangan roket dan rudal dari Gaza.

Namun dalam perhitungan kejam yang mengatur begitu banyak konflik di Timur Tengah, kemampuan untuk menembakkan atau tidak menembakkan roket memberi Hamas pengaruh yang dapat digunakannya untuk mencapai tujuan yang lebih terbatas. Kelompok militan itu dalam beberapa tahun terakhir mengamati gencatan senjata yang goyah dan tidak resmi dengan Israel, mempertaruhkan ketenangan untuk pelonggaran blokade dan ratusan juta dollar bantuan dari Qatar yang dikirimkan secara teratur melalui penyeberangan Erez Israel.

"Kematian dan kehancuran akibat serangan udara itu mengerikan," kata Tareq Baconi, seorang analis Crisis Group, sebuah wadah pemikir internasional, seperti dikutip AP, Sabtu (15/5/2021).

"Tetapi bagi Hamas, penderitaan seperti itu tidak bisa dihindari ketika orang-orang Palestina melawan pendudukan Israel."

Roket-roket juga memungkinkan Hamas untuk menggalang dukungan dengan menggambarkan dirinya sebagai gerakan pembebasan yang memperjuangkan hak-hak Palestina dan membela klaim atas Yerusalem, pusat emosional dari konflik yang telah berlangsung selama puluhan tahun.

Spanduk Hamas sekarang tergantung di luar Masjid Al-Aqsa, Yerusalem, di mana bentrokan hebat antara polisi Israel dan pengunjuk rasa Palestina awal bulan ini‚Ä”bersama dengan upaya pemukim Yahudi untuk mengusir keluarga Palestina‚Ä”memicu kekerasan terbaru.

Hamas juga dapat menikmati pecahnya kekerasan Arab-Yahudi di Israel, yang dalam beberapa hal mirip dengan pemberontakan Palestina yang telah lama diserukan oleh kelompok militan tersebut.

"Saya rasa kedua belah pihak ingin mengakhiri ini dan pulang," kata Amos Harel, koresponden militer lama untuk surat kabar Israel; Haaretz.

"Hamas mencapai lebih dari yang diimpikan dengan meluncurkan roket jarak jauh di Yerusalem dan Tel Aviv dan membantu memicu kekerasan di kota-kota Israel," kata Harel.

"Jika terus berlanjut, maka mereka akan mengambil risiko lebih banyak korban, lebih banyak kerusakan dan kesulitan di Gaza," ujarnya.

Ron Ben-Yishai, seorang veteran koresponden perang Israel, juga berpikir Israel tidak mungkin mengirim pasukan darat kecuali Hamas melakukan serangan yang menimbulkan "bencana".

"Jika, misalnya, mereka mengirim rudal besar dan rudal ini menghantam taman kanak-kanak di Israel, maka akan terjadi serangan darat," kata Yishai.

Hamas juga telah mencetak kemenangan besar melawan para pesaingnya di Otoritas Palestina yang semakin tidak populer dan otokratis, yang otoritasnya terbatas pada bagian Tepi Barat yang diduduki Israel dan yang selama bertahun-tahun tidak banyak menunjukkan hubungan keamanan yang erat dengan Israel dan tidak menikmati bantuan internasional.

Bulan lalu, Presiden Mahmoud Abbas membatalkan pemilihan umum Palestina pertama dalam 15 tahun di tengah tanda-tanda bahwa Partai Fatah yang terpecah akan mengalami kekalahan yang memalukan dari Hamas. Status kelompok militan di Gaza tersebut telah tumbuh sejak itu, dengan Abbas sebagian besar tersingkir oleh konflik.

Israel, sementara itu, memperoleh keuntungan tertentu dari mempertahankan status quo yang berlaku di Gaza sebelum pertempuran terakhir.

Negara Yahudi itu secara rutin menyalahkan kegagalan proses perdamaian pada Hamas, yang tidak mengakui hak negara untuk hidup dan dianggap sebagai kelompok teroris oleh Israel dan negara-negara Barat.

Tetapi Harel mengatakan bahwa bagi banyak orang Israel, Hamas adalah "musuh pilihan" karena menolak solusi dua negara. Itu memungkinkan Israel untuk mengisolasi Gaza dari konflik yang lebih besar sambil mengonsolidasikan kendalinya atas Yerusalem Timur dan Tepi Barat yang diduduki‚Ä”dengan sedikit jika ada perlawanan dari Otoritas Palestina yang patuh.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tidak pernah mengatakannya secara terbuka. "Tetapi orang akan curiga dia sebenarnya cukup nyaman dengan Hamas," kata Harel.

Israel merebut Yerusalem Timur, Tepi Barat dan Gaza dalam perang tahun 1967, wilayah yang diinginkan Palestina untuk negara masa depan mereka. Rezim Zionis tersebut menarik tentara dan pemukim dari Gaza pada tahun 2005.

Tetapi orang-orang Palestina dan sebagian besar komunitas internasional masih memandang Gaza sebagai wilayah pendudukan yang harus menjadi bagian dari negara Palestina pada akhirnya. Lebih dari setengah populasi Gaza adalah keturunan pengungsi dari tempat yang sekarang disebut Israel, yang mengontrol wilayah udara, perairan teritorial, registrasi penduduk, dan penyeberangan komersial di wilayah itu.

Resolusi yang lebih besar untuk konflik tampaknya jauh dari jangkauan daripada sebelumnya.

Tidak ada pembicaraan damai yang substantif selama lebih dari satu dekade, dan perluasan permukiman Israel dan rencananya untuk mencaplok bagian Tepi Barat baru-baru ini telah menyebabkan dua kelompok hak asasi manusia terkenal menuduhnya mempraktikkan apartheid. Israel membantah tuduhan tersebut.

Bagaimanapun, tampaknya tidak ada akhir yang terlihat untuk pemerintahan Hamas di Gaza atau blokade yang dikatakan Israel diperlukan untuk menahannya.

"Serangan darat atau tidak ada serangan darat, pada akhirnya itu tidak masalah," kata analis Baconi.

"Strategi yang lebih luas akan tetap menjadi strategi yang oleh Israel disebut memotong rumput," katanya. "Itu berarti mempertahankan status quo, dan setiap kali Gaza menjadi terlalu kuat, seranglah." [sindonews.com]

Keyword:


Editor :
Redaksi

riset-JSI
Komentar Anda