Beranda / Berita / Aceh / MIK USK Perbaharui Kurikulum untuk Siap Menuju Keunggulan Global

MIK USK Perbaharui Kurikulum untuk Siap Menuju Keunggulan Global

Sabtu, 23 Maret 2024 14:30 WIB

Font: Ukuran: - +


DIALEKSIS.COM | Banda Aceh - Program Studi Magister Ilmu Kebencanaan Universitas Syiah Kuala sukses melaksanakan serangkaian kegiatan FGD dalam rangka Sosialisasi Visi Misi dan memperbaharui kurikulum pada Rabu, 20 Maret 2024 di Gedung Pascasarjana USK.

Acara yang dihadiri langsung Direktur Pascasarjana USK Prof. Hizir dan Kaprodi Magister Ilmu Kebencanaan Dr. Rina Suryani Oktari ini berlangsung dari pukul 13.30 hingga 16.00.

Kegiatan ini menghadirkan peserta dari berbagai kalangan mulai dari akademisi, stakeholders, mitra nasional dan mitra internasional. Pada sesi pertama yaitu sesi pemutakhiran visi misi Magister Ilmu Kebencanaan, hadir para akademisi yang selama ini menjadi staf pengajar maupun akademisi yang menjadi tokoh pendiri dari Magister Ilmu Kebencanaan.

Di antaranya hadir Dr.Ir.Dirhamsyah.,M.T yang merupakan salah satu inisiator pendiri Magister Ilmu Kebencanaan yang saat ini menjabat sebagai Dekan Fakultas Teknik UIN Ar Raniry, Dr.Alvi Syahrin, Prof. Ella Melianda, Dr.Yunita Idris, Dr.Budi Arianto, Dr. Rizanna Rosemary dan Dr. Nubli Gadeng.

Sesi ini di moderatori oleh Dr. Saumi Syahreza dan dibuka oleh Kaprodi Magister Ilmu Kebencanaan, USK. Sesi yang dilaksanakan secara hybrid ini mengumpulkan masukan terkait visi misi Magister Ilmu Kebencanaan.

Pada sesi kedua peserta diskusi dihadiri oleh para stakeholder baik dari pemerintah sampai kepada mitra international. Tampak hadir secara online Assoc.Prof Nishi Yoshi dari Kyoto University Jepang, Mizan B. F. Bisri, Ph.D. yang merupakan pendiri CARI! dan juga pengajar dari Kobe University, Nuraini Rahma Hanifa dari BRIN, Avianto Amri yang merupakan direktur PREDIKT.

Lalu Yarmen Dinamika yang merupakan wartawan senior Serambi Indonesia yang fokus pada isu kebencanaan, U-INSPIRE Forum PRB dan beberapa tokoh dari lembaga lainnya. Sedangkan secara offline dan yang hadir langsung di gedung pascasarjana tampak hadir Fazli, M.Kes perwakilan dari BPBA, Norma Susanti perwakilan alumni MIK dan Abdi Jihad perwakilan dari BMKG. Pada sesi ini peserta diminta masukan terkait visi misi dan capaian profil lulusan Magister Ilmu Kebencanaan yang telah disusun sebelumnya.

Diskusi sesi dua yang berlangsung kurang lebih 1 jam tersebut menghasilkan masukan yang luar biasa dari peserta, diantaranya harapan alumni MIK bisa menjembatani berbagai bidang pengetahuan dalam PRB secara global, perlu ada kolaborasi yang lebih luas dengan PT lain dan lembaga riset baik nasional dan internasional, mempertegas aspek teknologi/ rekayasa pada visi misi, lulusan juga diharapkan lebih memahami market/sektor seperti DRR, mitigasi, climate change, urban agenda dll, serta masih banyak saran saran lainnya.

Menurut Kaprodi MIK, hasil dari FGD ini kemudian menjadi landasan yang kuat dalam pembaharuan dan penyempurnaan visi dan misi Magister Ilmu Kebencanaan guna memastikan relevansinya dengan perkembangan terkini di bidang mitigasi, penanggulangan, dan pemulihan bencana.

Selain itu dalam pidato penutup Direktur Pascasarjana mengungkapkan harapannya kepada MIK. Dirinya berharap MIK bisa berjaya lagi dengan tingginya peminat serta lulusan yang berkompeten, dalam hal ini kita butuh memperkuat kelas kerjasama dan dukungan dari berbagai pihak di semua level, lokal, nasional, maupun internasional.

“Apa yang menjadi visi dan misi MIK benar benar dapat diwujudkan dan menghasilkan apa yang sebenarnya dibutuhkan oleh masyarakat,” ucapnya.

Keyword:


Editor :
Alfi Nora

kip
riset-JSI
Komentar Anda