Beranda / Berita / Aceh / Masyarakat Sabang Ramai Berburu Daging, Meugang Hari Kedua Jelang Lebaran

Masyarakat Sabang Ramai Berburu Daging, Meugang Hari Kedua Jelang Lebaran

Rabu, 10 April 2024 09:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Pedagang daging musiman dan pasar tumpah merupakan hal yang lumrah pada pelaksanaan meugang di Sabang. Tidak hanya di meugang pertama, pada meugang ke dua ini, masyarakat juga tumpah ruah berbelanja sayur dan daging. [Foto: Prokopim Sabang]


DIALEKSIS.COM | Sabang - Pedagang daging musiman dan pasar tumpah merupakan hal yang lumrah pada pelaksanaan meugang di Sabang. Tidak hanya di meugang pertama, pada meugang kedua ini, masyarakat juga tumpah ruah berbelanja sayur dan daging, yang akan dihidangkan untuk keluarga.

Dalam hal ini, Pj Wali Kota Sabang Reza Fahlevi turun langsung untuk memastikan pelaksanaan meugang tersebut berjalan dengan lancar.

"Hari ini kita memantau pelaksanaan meugang di pasar daging musiman di kawasan Malahayati. Ada sekitar 21 ekor, terdiri dari 19 sapi dan 2 kerbau yang disembelih hari ini, dengan harga rata-rata Rp 180-Rp 200 ribu per kilogramnya," kata Reza Fahlevi, Selasa (9/4/2024).

Kenaikan harga ini dinilai normal pada pelaksanaan meugang menjelang hari raya, karena permintaan daging yang juga meningkat.

Menurutnya, meski banyak warga yang mudik ke kampung halaman, tidak mengurangi nilai dari meugang itu sendiri. Terpantau di lapangan, antusias masyarakat Kota Sabang untuk berbelanja pada meugang ke dua ini cukup tinggi.

"Secara umum kita lihat meugang hari ini lancar, semua masyarakat dapat membeli daging dengan mudah, stoknya juga tersedia. Walaupun dari sisi harga ada kenaikan, tapi masih bisa dijangkau masyarakat," ujarnya.

Sementara itu, Kabid Peternakan dan Kesehatan Hewan, Dinas Pangan dan Pertanian Kota Sabang, Hariadi mengatakan, pada meugang lebaran Idul Fitri ini keseluruhan terdapat 48 ekor sapi dan tiga ekor kerbau yang disembelih.

"Meugang pertama, sudah ada 27 ekor sapi dan satu ekor ekor kerbau yang disembelih. Kemudian pada meugang kedua ini menyusul 21 ekor sapi dan dua ekor kerbau, Jadi ada total 51 ekor ternak yang disembelih," jelasnya.

Hariadi menjelaskan, kualitas daging terjamin bagus, karena pihaknya sudah memeriksa dengan seksama, mulai dari surat kesehatan dan kondisi ternak baik sebelum maupun sesudah disembelih. Namun begitu, pihaknya menemukan kasus fasciola hepatica/cacing hati pada 3 hati ternak, yang dengan sigap sudah diamankan dan dimusnahkan.

"Semua ternak tersebut, tentunya sudah Kami cek sebelum maupun sesudah disembelih, walaupun ada ditemukan cacing hati pada hati ternak, tapi Alhamdulillah sudah kita amankan, ternak lainnya juga dalam kondisi sehat, Insyaallah semuanya sudah aman," ujarnya.

Dia menambahkan, sementara terkait jumlah pedagang, pada meugang pertama dan ke dua terdapat 20 orang yang berjualan daging, tersebar di beberapa titik yakni di Jalan Malahayati Kuta Barat, Cot Ba'U, Ie Meulee dan Balohan. [*]

Keyword:


Editor :
Redaksi

kip
riset-JSI
Komentar Anda