Beranda / Berita / Aceh / FJL Audiensi Wali Nanggroe, Perkuat Kemitraan Lingkungan di Aceh

FJL Audiensi Wali Nanggroe, Perkuat Kemitraan Lingkungan di Aceh

Selasa, 13 Juni 2023 21:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Reporter : Naufal Habibi

Forum Jurnalis Lingkungan (FJL) Aceh melakukan audiensi bersama Wali Nanggroe Aceh Tgk Malik Mahmud Al Haythar di Meuligoe Wali Nanggroe, Aceh Besar, Selasa (13/6/2023). [Foto: Naufal Habibi/dialeksis]


DIALEKSIS.COM | Aceh - Forum Jurnalis Lingkungan (FJL) Aceh melakukan audiensi bersama Wali Nanggroe Aceh Tgk Malik Mahmud Al Haythar di Meuligoe Wali Nanggroe, Aceh Besar, Selasa (13/6/2023).

Kedatangan FJL Aceh disambut baik oleh paduka yang mulia Tgk Malik Mahmud Al Haythar didampingi staf khusus Wali Nanggroe, Dr. M. Rafiq.

Tgk. Malik Mahmud Al Haythar mengaku senang dengan kehadiran FJL Aceh. Dalam hal ini, Tgk. Malik Mahmud Al Haythar telah lama menunggu kesempatan untuk bisa berdiskusi dengan jurnalis yang peduli terhadap isu lingkungan.

"Saya sudah 18 tahun disini, baru kali ini bertemu dengan jurnalis yang peduli lingkungan," kata Wali Nanggroe.

Tgk. Malik Mahmud Al Haythar mengajak FJL Aceh untuk memperkuat kemitraan untuk mengangkat isu lingkungan di Aceh. Menurutnya, dengan memperkuat kemitraan ini, bisa memberikan andil dalam menyelamatkan hutan di Aceh.

"Saya senang, di Aceh ini ada jurnalis yang fokus kepada lingkungan, semoga kita menjadi mitra ke depan agar bersama-sama mengadvokasi dan juga mengkampanyekan isu lingkungan," kata Wali Nanggroe.

Koordinator FJL Aceh, Munandar mengatakan bahwa suatu kehormatan bisa bersilaturrahmi dengan Wali Nanggroe, Tgk. Malik Mahmud Al Haythar untuk berdiskusi mengenai isu lingkungan di Aceh.

Menurutnya, selama ini kerusakan lingkungan mengakibatkan perubahan iklim yang ektrim, juga konflik manusia dan satwa sampai saat ini belum menemukan upaya solusi yang konkret baik dari pemerintah Aceh maupun pusat. 

"Dari apa yang terjadi selama beberapa tahun terakhir kita tahu, lingkungan kita khususnya di Aceh semakin hari semakin tidak baik-baik saja, perubahan iklim yang ekstrim sudah mulai terlihat, belum lagi konflik antara manusia dan satwa hingga saat ini belum ada solusi yang konkret dari pemerintah Aceh maupun pusat," kata Munandar. 

Munandar yang juga bekerja sebagai jurnalis televisi SEA Today News ini berharap dengan adanya audiensi dan silaturahmi dengan Wali Nanggroe bisa bersama-sama mengkampanyekan isu lingkungan di Aceh.

"Ke depan kita berharap lembaga Wali Nanggroe dan FJL Aceh beserta seluruh masyarakat lainnya bisa bersama-sama, ayo jaga lingkungan kita untuk masa depan nantinya," pungkasnya. [NH]

Keyword:


Editor :
Indri

kip
riset-JSI
Komentar Anda