Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Jacinda Ardern Merilis Anggaran 'Kesejahteraan' Selandia Baru

Jacinda Ardern Merilis Anggaran 'Kesejahteraan' Selandia Baru

Jum`at, 31 Mei 2019 13:37 WIB

Font: Ukuran: - +
Jacinda Ardern, Perdana Menteri Selandia Baru. (Foto: Hagen Hopkins/Getty Images)

DIALEKSIS.COM | Selandia Baru - Selandia Baru telah meluncurkan anggaran "kesejahteraan" perdananya dalam langkah yang akan memperkuat reputasi Perdana Menteri Jacinda Ardern untuk kepemimpinan yang welas asih setelah pembantaian masjid Christchurch.

Pada hari Kamis, Ardern mengumumkan peningkatan pengeluaran untuk kesehatan mental, kesejahteraan masyarakat adat dan kemiskinan anak dalam anggaran yang ia gambarkan sebagai upaya pertama di dunia untuk mengubah cara kemajuan ekonomi diukur.

"Kami mengatakan bahwa kami akan menjadi pemerintah yang melakukan berbagai hal secara berbeda, dan untuk anggaran ini kami telah melakukan hal itu," katanya.

"Hari ini kita telah meletakkan fondasi untuk tidak hanya satu anggaran kesejahteraan, tetapi pendekatan yang berbeda sama sekali untuk pengambilan keputusan pemerintah."

Sementara dikecam oleh para kritikus sebagai putaran pemasaran, Ardern memandang anggaran sebagai cara untuk menyampaikan agenda reformis yang ia kampanyekan dalam pemilu 2017.

Pemimpin Selandia Baru, secara luas memuji penanganan hormatnya atas penembakan Maret di mana 51 Muslim terbunuh di dua masjid, mengatakan anggaran menempatkan orang di atas indikator ekonomi.

Di sisi ekonomi, ia memperkirakan surplus 3,5 miliar dolar Selandia Baru ($ 2,3 miliar) pada 2018-19, naik menjadi 6,1 miliar dolar Selandia Baru ($ 4 miliar) pada 2022-23.

Ia optimis memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan rata-rata 2,7 persen selama periode yang sama, dengan inflasi sekitar dua persen dan pengangguran sedikit di atas empat persen.

Faktor kesejahteraan, seperti harapan hidup, tingkat pendidikan, kualitas udara, dan "rasa memiliki" juga dimasukkan dalam keputusan anggaran.

Kerajaan Himalaya di Bhutan pertama kali melayangkan gagasan memprioritaskan kebahagiaan atas pertumbuhan pada awal 1970-an dan memperkenalkan Indeks Kebahagiaan Nasional Bruto pada 2008.

Banyak negara lain telah mengadopsi konsep serupa tetapi upaya Selandia Baru disebut-sebut sebagai yang pertama kali menjadi inti dari keputusan pengeluaran pemerintah.

Juru bicara keuangan oposisi Amy Adams menggambarkan pendekatan itu sebagai tipu muslihat, menyebut anggaran "semua berputar dan tidak ada substansi".

"Tampaknya ini tentang mengukur perasaan matahari dan bulan Anda, meningkatkan lokus kendali Anda, dan memahami kemampuan Anda untuk menjadi diri sendiri," katanya.

"Aku tidak tahu apa artinya itu dan, di luar birokrasi Wellington, aku tidak yakin ada yang tahu."

Ardern berpendapat bahwa pendekatan kesejahteraan memberikan manfaat dunia nyata, dengan alasan mengurangi kemiskinan anak dan kekerasan keluarga sebagai contoh praktis tentang cara kerjanya.

"Ketika anak-anak kita berbuat lebih baik, kita semua berbuat lebih baik," katanya.

"Memutus siklus kekerasan menghemat biaya, tetapi yang lebih penting itu membuat kita menjadi negara yang lebih baik dan membuat kehidupan anak-anak lebih kaya dan lebih memuaskan."

Tapi pesan perasaannya yang baik hampir dibayangi oleh birokrasi yang cerewet, mengakibatkan sebagian anggaran dikeluarkan lebih awal.

Kesalahan itu mengakibatkan polisi dipanggil di tengah kekhawatiran departemen keuangan, yang bertanggung jawab atas anggaran, telah menjadi korban serangan cyber yang canggih.

Awalnya, kepala departemen keuangan Gabriel Makhlouf menolak saran bahwa informasi itu telah diposting secara tidak sengaja di internet.

Makhlouf, yang akan meninggalkan posisinya bulan depan untuk menjadi gubernur Bank Sentral Irlandia, dipaksa mundur secara memalukan pada hari Kamis setelah polisi tidak menemukan bukti bahwa aktivitas ilegal berada di balik kebocoran.

Alih-alih, informasi tersebut dirilis ketika departemen keuangan menyiapkan situs web "klon" sebelum rilis anggaran, tidak menyadari bahwa memasukkan istilah pencarian tertentu di situs mengungkapkan informasi yang diembargo.

Partai oposisi nasional, yang merilis informasi yang bocor awal pekan ini, menyerukan pengunduran diri Makhlouf, dengan mengatakan ia menyiratkan bahwa partai tersebut berada di balik peretasan ilegal.

"Jelas posisinya tidak dapat dipertahankan," kata pemimpin nasional Simon Bridges kepada wartawan. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Tsunami
Komentar Anda