Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Nasional / Muhammadiyah-PBNU Serukan Perdamaian Kemanusiaan

Muhammadiyah-PBNU Serukan Perdamaian Kemanusiaan

Sabtu, 24 Maret 2018 11:00 WIB

Ilustrasi:republika

Dialeksis.com, Jakarta-- Pimpinan Pusat Muhammadiyah (PP Muhammadiyah) bersama Pengurus Besar Nahdaatul Ulama (PBNU) menyerukan umat beragama untuk saling tolong menolong. Langkah ini dinilai penting untuk menegakkan kebaikan sekaligus mengupayakan rekonsilisasi atau perdamaian kemanusiaan.

Ketua Umum PP Muhammadiyah, Haedar Nashir, mengatakan salah satu parameter sehatnya sebuah bangsa dilihat dari tegak dan kokohnya tali persaudaraan kebangsaan. Parameter lainnya dilihat dari ekonomi yang tumbuh merata, akses pendidikan yang mudah, terbukanya ruang-ruang dalam menyampaikan pendapat, serta tegaknya hukum sebagai instrumen untuk meraih keadilan.

''Bangsa yang kuat dan sehat juga tercermin dari semakin berkualitas dan berdayanya masyarakat sipil,'' ujar Haedar dalam keterangan tulis yang diterima Republika.co.id di Jakarta, Jumat (23/3).

Karena itu, ujar Haedar, Muhammadiyah dan PBNU akan senantiasa mengawal dan mengokohkan konsensus para pendiri bangsa bahwa Pancasila dan NKRI adalah bentuk final dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Indonesia adalah negara yang memiliki keanekaragaman etnis suku, golongan, agama yang tetap harus dijaga dalam bingkai perstuan dan kesatuan bangsa.

Muhammadiyah dan NU juga akan terus melakukan ikhtiar-ikhtiar bagi peningkatan taraf hidup dan kualitas hidup warga. Keduanya akan mengembangkan pendidikan karakter yang mengedepankan akhlakul karimah di semua tingkatan atau jenjang pendidikan. Mereka juga akan melakukan penguatan basis-basis ekonomi keumatan dan peningkatan pelayanan kesehatan bagi masyarakat.

Ketua Umum PBNU, Said Aqil Siroj, mengimbau seluruh masyarakat membangun suasana yang kondusif dalam kehidupan kemasyarakatan dan keberagamaan di tengah era sosial media yang membutuhkan kehatian-hatian ekstra. ''Mengingat bertebarannya berbagai macam informasi hoaks, ujaran kebencian dan fitnah yang berpotensi mengganggu keutuhan bangsa,'' ujar Said.

NU dan Muhammadiyah berkomitmen untuk menghadirkan narasi mencerahkan melalui ikhtiar-ikhtiar dalam bentuk penguatan dan peningkatan literasi digital sehingga terwujud masyarakat informatif yang berkahlakul karimah.Terkait tahun politik, Said meminta masyarakat menjadikan ajang demokrasi sebagai bagian dari upaya melakukan perubahan-perubahan bagi kehidupan berbangsa dan bernegara. (Republika.co.id)

Editor :
HARIS M

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda