Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Thailand Dorong BRN Bergabung dengan Perundingan Damai Selatan

Thailand Dorong BRN Bergabung dengan Perundingan Damai Selatan

Sabtu, 12 Januari 2019 16:05 WIB

Jenderal Udomchai Thamsarorat (Foto: khaosodenglish.com)

DIALEKSIS.COM | Bangkok - Upaya-upaya baru untuk membuka dialog dengan separatis di Deep South akan mencakup kelompok garis paling keras untuk pertama kalinya, kepala perunding baru mengatakan Jumat.

Jenderal Udomchai Thamsarorat menegaskan, meskipun secara tidak langsung, bahwa Front Revolusioner Nasional, atau BRN, akan menjadi bagian dari diskusi multilateral di masa depan yang dalam lebih dari enam tahun telah gagal untuk meredakan kekerasan separatis yang telah mengguncang sejak 2004.

“Dialog ini akan mencakup setiap kelompok bersenjata,” kata Udomchai kepada lebih dari 100 wartawan yang berkumpul di Klub Koresponden Asing Thailand ketika ditanya apakah ia akan menjangkau BRN. "Kami akan berbicara dengan masing-masing kelompok secara terpisah." 

Ditekan apakah itu berarti BRN, mantan kepala militer selatan itu menjawab, "Anda memanggil mereka BRN tetapi saya akan menggunakan istilah‘ setiap kelompok bersenjata. "

Apakah BRN telah berkomitmen untuk pembicaraan atau Udomchai sedang optimis masih harus dilihat. Malaysia telah mencoba untuk membantu membawa mereka bergabung dalam pembicaraan, tetapi menurut media Malaysia, belum membuat komitmen apa pun sampai minggu lalu, ketika kedua negosiator bertemu untuk pertama kalinya. Pada hari yang sama, BRN merayakan ulang tahun ke 15 dari pemberontakan bersenjatanya dengan merilis sebuah video.

“Orang-orang terkasih Patani Melayu, jika kita masih kuat, tidak salah bagi kita untuk terus sampai kita menang. Jika upaya perdamaian oleh Siam benar, kita bisa berdamai. Tetapi jika upaya perdamaian hanya untuk menipu kita, maka kita akan berjuang, ”Benarnews melaporkan juru bicara BRN Abdul Karim Khalib dalam video tersebut.

Berbicara hari ini, Udomchai, yang telah menggantikan Jenderal Aksara Kerdphol sebagai kepala tim perunding Thailand, mengulangi apa yang telah menjadi titik pelekatan utama yang diadopsi oleh semua upaya pemerintah sebelumnya: Masalah kemerdekaan tidak akan disentuh.

"Dialog harus dilakukan dalam kerangka kerja konstitusi," yang melarang pemisahan diri, kata pria berusia 65 tahun itu, meskipun ia menambahkan bahwa para pemberontak dipersilakan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan dan mempromosikan agenda mereka melalui cara hukum.

"Ayo masuk prosesnya!" Udomchai yang berbicara lembut berbicara dengan semangat yang tiba-tiba. “Berlari dalam pemilihan! Mengapa mereka tidak mengirim orang untuk menjadi politisi dan mengubah konstitusi? "

Dia juga menegaskan bahwa pembicaraan tidak akan dianggap negosiasi formal. Gencatan senjata tidak akan dibahas, dan pembicaraan sebagian besar akan dilakukan secara rahasia dari telinga publik sehingga "semua orang yang terlibat dapat mengeluarkannya dengan bebas."

Sejumlah kelompok bersenjata mencari kemerdekaan untuk tiga provinsi paling selatan dengan tujuan menghidupkan kembali kesultanan Patani, sebuah kerajaan yang dicaplok oleh Bangkok satu abad yang lalu.

BRN diyakini sebagai yang paling kuat di antara mereka. Sel itu disalahkan atas berbagai serangan terhadap pasukan keamanan dan warga sipil. Udomchai memperkirakan bahwa sedikitnya 5.800 orang telah tewas sejak pemberontakan meletus 15 tahun lalu.

Meskipun pihak berwenang Thailand memulai dialog pada 2013, upaya tersebut belum termasuk BRN, yang dilaporkan menolak untuk berbicara. Para ahli telah menyesali dialog sebagai sedikit makna tanpa partisipasi.

Udomchai adalah mantan komandan Wilayah ke-4 tentara, yang mencakup wilayah selatan. Dia juga menjabat sebagai legislator yang ditunjuk junta.

Penunjukannya untuk pekerjaan itu pada bulan Oktober bertepatan dengan penamaan Malaysia atas Abdul Rahim Noor - sekutu dekat PM Mahathir Mohamad - sebagai rekanan Udomchai.

Udomchai mengatakan dia sudah berbicara dengan Noor tentang misi mereka. Dinas rahasia Malaysia bersedia berkoordinasi dengan separatis yang tinggal di sana untuk membawa mereka ke meja. (khaosodenglish)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda