Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Serbia: Ribuan Orang Menentang Presiden Aleksandar Vucic

Serbia: Ribuan Orang Menentang Presiden Aleksandar Vucic

Minggu, 23 Desember 2018 21:41 WIB

Para demontsran yang anti pemerintahan sedang melakukan protes di pusat Belgrade. (Foto: Marko Djurica/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Serbia - Ribuan orang turun ke jalan-jalan ibu kota Serbia Beograd selama tiga minggu berturut-turut untuk memprotes pemerintah Presiden Aleksandar Vucic.

Lebih dari 5.000 orang berbaris menuju kantor radio negara Serbia RTS pada hari Sabtu - secara luas dipandang mendukung Vucic - sebelum pindah ke kantor pusat pemerintah.

Protes, yang pertama kali dimulai sebagai tanggapan atas pemukulan seorang politisi oposisi, Borko Stefanovic, selama rapat umum di sebuah kota selatan, telah meningkat, dan sekarang termasuk seruan untuk akuntabilitas yang lebih besar dan lebih banyak kebebasan berbicara.

Stefanovic didekati oleh sekelompok pria muda berkerudung yang menghancurkan kepalanya dan secara singkat membuatnya tak sadarkan diri.

Marko Subotic dari Al Jazeera, melaporkan dari Beograd, mengatakan jumlah pemrotes pada hari Sabtu melebihi yang terlihat pada minggu-minggu sebelumnya.

"Ini adalah protes warga terbesar karena mereka tidak diorganisir oleh partai politik apa pun, tetapi sebenarnya diorganisir oleh beberapa tokoh masyarakat dan organisasi mahasiswa, meskipun didukung oleh partai-partai oposisi di Serbia," kata Subotic.

"Mereka akan kembali Sabtu depan untuk memberi tahu Presiden Vucic, yang telah berkuasa selama enam tahun, mereka tidak setuju dengan situasi saat ini di Serbia, terutama bahwa tidak ada kebebasan berbicara dan para pemimpin oposisi tidak dapat didengar di tingkat nasional televisi, termasuk layanan publik Serbia. "

Vucic mengejek rapat umum pertama di Beograd, mengatakan itu kecil dan bahwa "bahkan jika ada lima juta" dia tidak akan menyerah pada tuntutan mereka.

Protes kedua diadakan di bawah # 1od5miliona (satu dari lima juta).

Meskipun Serbia secara nominal adalah masyarakat demokratis dengan oposisi politik dan pemilihan umum yang bebas, cengkeraman Vucic yang kuat pada kekuasaan telah membuat sulit bagi lawan untuk membuat suara mereka didengar atau menjawab ledakan verbal terhadap mereka.

Vucic secara terbuka mengutuk serangan terhadap Stefanovic dan polisi dengan cepat menangkap para penyerang, tetapi penentang seperti Dragan Djilas mengatakan dia telah mendorong "atmosfer kekerasan" yang memungkinkan serangan semacam itu terjadi.

Partai Progresifnya telah mendominasi parlemen dalam tiga pemilihan parlemen sejak 2012. Vucic memulai masa lima tahun sebagai presiden pada tahun lalu.

Oposisi Serbia, yang diperparah oleh perselisihan internal, skandal korupsi dan rendahnya paparan media pemerintah dan pro-pemerintah sejak Vucic mengambil alih, telah sepenuhnya dipinggirkan. (Al Jazeera and news agencies)


Editor :
Indri

Komentar Anda