Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Salvini: Italia dan Polandia inginkan 'Musim Semi Baru' di Eropa

Salvini: Italia dan Polandia inginkan 'Musim Semi Baru' di Eropa

Kamis, 10 Januari 2019 15:30 WIB

Wakil Perdana Menteri Italia, Matteo Salvini dan Menteri Dalam Negeri Polandia, Joachim Brudzinski menghadiri konferensi media bersama, Rabu (9/1) di Warsawa, Polandia. (Foto: Agencja Gazeta/Slawomir Kaminski via REUTERS)


DIALEKSIS.COM | Warsawa - Italia dan Polandia harus bergabung untuk membentuk kembali Eropa, Wakil Perdana Menteri sayap kanan Italia Matteo Salvini mengatakan pada hari Rabu selama kunjungan ke Warsawa untuk menggalang dukungan bagi aliansi euro-ficic untuk bertarung dalam pemilihan Mei di Parlemen Eropa.

Pemerintah yang rentan terhadap euro di Roma dan Warsawa sama-sama berminat untuk memulangkan beberapa kekuatan UE dari Brussels ke ibukota-ibukota nasional dan berharap partai-partai yang berpikiran sama akan berhasil dalam pemilihan Mei, yang akan mengikuti rencana keluar Inggris dari blok pada bulan Maret.

"Polandia dan Italia akan menjadi bagian dari musim semi baru Eropa, kebangkitan nilai-nilai Eropa," katanya dalam konferensi pers dengan Menteri Dalam Negeri Polandia Joachim Brudzinski.

Kunjungan Salvini ke Warsawa diprakarsai oleh Brudzinski, yang mengatakan keduanya telah membahas migrasi dan keamanan perbatasan UE.

Salvini telah berulangkali mengecam Uni Eropa dan mengatakan pemilihan Mei sangat penting untuk menciptakan blok "reformis" yang dapat merombak institusi Brussels dari dalam.

Salvini, yang Liga anti-imigrannya adalah partai paling populer di Italia, mengatakan pembicaraannya pada hari Rabu dengan Jaroslaw Kaczynski, pemimpin Partai Hukum dan Keadilan Polandia (PiS), berjalan dengan baik.

PiS telah menggemakan seruan Liga agar Brussel mengurangi campur tangan dalam urusan negara-negara anggota UE, meskipun para pihak saat ini tidak bersekutu di Parlemen Eropa.

"Di tingkat partai, kami telah memulai perjalanan, berbagi ide, visi, dan proyek untuk masa depan Parlemen Eropa yang, pada akhirnya, akan sangat berbeda dengan apa yang terjadi sebelumnya," kata Salvini. 

“Kami memulai dialog. Menutup kesepakatan dalam setengah jam tampaknya terlalu optimis,” tambahnya.  

Salvini mengatakan dia ingin membentuk aliansi partai-partai Uni Eropa yang berpikiran sama yang akan berkampanye pada program 10 poin bersama yang belum sepenuhnya ditentukan.

"Kami mengusulkan program bersama untuk ditawarkan kepada pihak lain dan orang-orang di Eropa yang didirikan pada tema-tema tertentu, seperti pertumbuhan (ekonomi), keamanan, keluarga, akar Kristen Eropa yang ditolak sebagian orang," kata Salvini.

Saat ini, Salvini bersekutu dengan sekelompok kecil partai sayap kanan seperti Rally Nasional Pen Laut Le di Prancis dan Partai Kebebasan anti-Islam di Belanda. Tapi dia ingin memperluas jangkauannya dan menarik dalam kelompok-kelompok konservatif seperti PiS.

Upaya-upaya sebelumnya oleh partai-partai sayap kanan populis untuk membentuk aliansi euroceptic di Parlemen Eropa belum terlalu berhasil karena mereka sering memiliki prioritas atau kepentingan yang berbeda dan menunjukkan sedikit keinginan untuk berkompromi.

Terlepas dari eurocepticism-nya, PiS baru-baru ini berusaha memperbaiki hubungan dengan Brussels, setuju untuk membalikkan undang-undang yang dikritik oleh UE yang telah memaksa hakim Mahkamah Agung Polandia pensiun dini.

Salvini juga menyerukan diakhirinya sanksi UE terhadap Rusia, sementara Kaczynski dan kaum konservatif Polandia lainnya mendukung mereka dan sangat tidak mempercayai Moskow. (Reuters)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda