Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Putin: Rusia Terbuka untuk Dialog dengan AS

Putin: Rusia Terbuka untuk Dialog dengan AS

Senin, 31 Desember 2018 11:00 WIB

Putin dan Trump (Foto: Reuters)

DIALEKSIS.COM | Moskow - Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam sepucuk surat kepada Presiden AS Donald Trump, mengatakan Moskow siap berdialog tentang "agenda luas", kata Kremlin.

"Vladimir Putin menekankan bahwa hubungan [Rusia - Amerika Serikat] adalah faktor paling penting untuk memberikan stabilitas strategis dan keamanan internasional," kata pernyataan Kremlin, Minggu (30/12).

"Dia membenarkan bahwa Rusia terbuka untuk dialog dengan AS mengenai agenda paling luas."

Pada akhir November, Trump tiba-tiba membatalkan pertemuan yang direncanakan dengan Putin di sela-sela pertemuan puncak G20 di Argentina, mengutip ketegangan di sekitar pasukan Rusia yang menembaki kapal angkatan laut Ukraina dan kemudian menangkap mereka.

Surat itu datang beberapa hari setelah Trump mengatakan dia menarik semua 2.000 tentara AS dari Suriah timur laut yang dikuasai Kurdi, menyatakan bahwa Washington telah mencapai tujuannya dengan "kekalahan" Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS) grup di wilayah tersebut.

Moskow melakukan intervensi dari pihak pemerintah Suriah pada tahun 2015, beberapa tahun setelah konflik dimulai.

Dalam surat terpisah kepada Presiden Suriah Bashar al-Assad, Putin berjanji kelanjutan bantuan kepada pemerintah Suriah dan orang-orang dalam "perang melawan terorisme, untuk membela kedaulatan negara dan integritas wilayah".

Dia juga mengirim salam Tahun Baru kepada para pemimpin dunia lainnya, termasuk perdana menteri Theresa May dari Inggris dan Shinzo Abe dari Jepang dan Presiden Cina Xi Jinping.

Putin berharap "kesejahteraan dan kemakmuran bagi rakyat Inggris", kata Kremlin.

Kedutaan Rusia di London mengatakan pada hari Jumat bahwa Moskow dan London telah sepakat untuk mengembalikan beberapa staf ke kedutaan masing-masing setelah mereka mengusir lusinan diplomat awal tahun ini.

Inggris telah mengusir 23 diplomat Rusia atas tuduhan bahwa Kremlin berada di belakang serangan racun saraf pada Maret terhadap mantan agen ganda Sergei Skripal dan putrinya di kota Salisbury, Inggris.

Rusia, yang menyangkal keterlibatan dalam keracunan, mengirim pulang sejumlah pekerja kedutaan Inggris yang sama sebagai pembalasan. (Al Jazeera/News Agencies)


Editor :
Indri

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda