Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Diplomat AS: Pangeran mahkota Saudi baru adalah 'mimpi indah' Israel.

Diplomat AS: Pangeran mahkota Saudi baru adalah 'mimpi indah' Israel.

Selasa, 13 Maret 2018 10:06 WIB


Mohammed Bin Salman putra mahkota Arab Saudi


DIALEKSIS.COM, Washington DC- Seorang diplomat Amerika mengatakan bahwa menunjuk Mohammed Bin Salman sebagai putra mahkota Arab Saudi seperti "mimpi yang menjadi kenyataan bagi Israel", Haaretz melaporkan.

Mantan Duta Besar AS untuk Israel, Daniel Shapiro, menyatakan pengangkatan Bin Salman membuka kesempatan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi Israel untuk memperbaiki posisi regionalnya dan mendukungnya menghadapi tantangan strategis dan keamanannya.

Shapiro mengemukakan kembali fakta bahwa Bin Salman melihat kaitan antara Arab Saudi dan kepentingan dan ancaman Israel yang akan memungkinkan Tel Aviv untuk mendapatkan keuntungan. Kebencian Bin Salman terhadap kelompok, khususnya Ikhwanul Muslimin, dan upayanya untuk menghadapi Iran membawanya ke aliansi regional tertentu.

Menurut mantan utusan AS tersebut, atas alasan itulah Bin Salman membangun hubungan yang kuat dengan UEA dan Mesir.

Munculnya pemimpin Arab yang kuat yang melihat musuh Israel karena musuh mereka sendiri benar-benar melayani kepentingan Israel dan Amerika Serikat."Perkembangan ini bisa mengarah pada pembentukan sumbu yang mencakup Amerika Serikat, negara-negara Arab Sunni dan Israel karena mereka memiliki kepentingan strategis yang sama dan siap menghadapi pasukan ekstremis di kawasan ini," tambahnya.

Shapiro, yang juga menjabat sebagai penasihat Presiden Barack Obama pada urusan Teluk, mendesak Riyadh dan Tel Aviv untuk "menggunakan diplomasi yang bijak untuk mendapatkan hasil yang lebih besar mengenai hubungan antara kedua belah pihak dan mengurangi kerusakan yang dapat dihasilkan dari realitas politik di wilayah ini. "

Bin Salman akan siap untuk normalisasi lengkap dengan Israel dalam kerangka implementasi Inisiatif Arab, Shapiro menjelaskan.

Mantan Pangeran Mahkota Mohammed Bin Nayef "dikenal sebagai mitra terpercaya Amerika Serikat dalam perang melawan teror," Shapiro menjelaskan, menambahkan bahwa masalahnya adalah bahwa dia adalah "konservatif ragu-ragu yang tidak dapat mengadopsi reformasi sosial dan ekonomi yang nyata.

Namun Saudi harus berhati-hati dan tidak membiarkan putra mahkota baru menyeretnya ke konflik regional yang tidak perlu. Shapiro memperingatkan bahwa kebijakan Bin Salman dapat membahayakan "kepentingan Amerika", dengan mengatakan bahwa eskalasi krisis dengan Qatar "telah menyebabkan kerusakan pada Washington".

Karena alasan ini, Shapiro mengatakan, bahwa AS dapat memberikan peringatan keras kepada Bin Salman untuk menghentikannya mengambil langkah-langkah yang "merugikan kepentingan Amerika Serikat" (sumber: middleeastmonitor.com)

Editor :
Ampuh Devayan

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda